Hoaxes, Propaganda & Getting Scammed – What Can You Learn?

R. Paul Wilson On: What We Can Learn From Hoaxes

Sebagai seorang pesulap, penipu dan pembuat film, saya memiliki hasrat yang besar untuk sebuah cerita bagus yang tidak hanya menghibur atau menangkap imajinasi penonton tetapi juga menciptakan reaksi nyata dari orang-orang nyata di kehidupan nyata.

Hoax yang hebat memiliki potensi untuk menandai momen dalam waktu, mengungkapkan sesuatu tentang orang, negara, dan bahkan peradaban, tetapi yang paling penting, mereka dapat memaksa orang untuk berhenti menganggap diri mereka terlalu serius.

Yang Baik, Yang Buruk Dan Yang Buruk

Pertama, mari kita sepakat bahwa tidak semua hoax itu baik atau lucu atau masuk akal.

Di era Internet, hoaks cenderung menyebar lebih mudah berkat kebaruan World Wide Web dan kemudahan tiba-tiba yang dengannya sebuah cerita dapat menyebar dari satu sudut dunia ke seluruh planet.

Ini membuka pintu untuk omong kosong yang sangat kejam dan saya tidak akan membuang terlalu banyak waktu untuk merek tipuan itu.

Contoh dari jenis penipuan kasar ini termasuk mengumumkan kematian selebritas (terkadang disertai cuplikan berita), berita palsu yang dirancang untuk membuat marah atau memanipulasi reaksioner yang berpikiran lemah atau cerita seram tentang tokoh masyarakat yang seluruhnya dibuat-buat namun tiba-tiba menjadi “benar” berdasarkan kepopuleran.

Banyak uang dapat dihasilkan dengan membuat dan mendistribusikan video yang sepenuhnya dipalsukan dari momen-momen “kehidupan nyata” yang dianggap keterlaluan atau menakjubkan di mana semua orang yang terlibat bertindak sangat buruk sehingga mungkin hampir disengaja (tidak) namun jutaan orang bodoh dihisap dan digiring menuju bahkan lebih dari sampah ini.

Ini sedikit menyedihkan bahwa begitu banyak orang hari ini dapat diambil oleh bahan lumpuh seperti itu ketika orang lain telah bekerja sangat keras untuk membuat tipuan yang begitu cerdik dan berseni mereka hampir menjadi museum!

Hoax Sejarah

Louvre tidak di atas jatuh untuk tipuan atau dua.

Mereka pernah membeli mahkota Yunani-Scythian yang dikenal sebagai “The Tiara of Saitaphernes” seharga 200.000 franc yang diyakini berusia lebih dari 2.000 tahun, hanya untuk mengetahui bahwa itu dibuat dalam beberapa bulan setelah pembelian mereka!

Tiara SaitaphernesGambar: Wikipedia, ensiklopedia gratis

Ini juga semacam penipuan tetapi sebagai tipuan, itu memperlihatkan keangkuhan sebuah institusi yang tentu saja memiliki keahlian untuk menemukan yang palsu.

Tetapi apakah itu campur tangan birokrasi atau inkompetensi institusional, ini menunjukkan bahwa bahkan tempat yang paling dihormati pun dapat membuat kesalahan penilaian yang mengerikan.

Dan jika Louvre dapat membuat kesalahan seperti itu, peluang apa yang dimiliki publik ketika dihadapkan dengan temuan arkeologi palsu seperti “Manusia Piltdown” yang terkenal sebagai mata rantai yang hilang antara kera dan manusia seperti yang diusulkan oleh Charles Darwin.

Penemu tengkorak dan tulang ini adalah Charles Dawson yang bernama sama yang mungkin telah memberikan kepercayaan pada ‘penemuannya’ tetapi ketika ditantang, Dawson segera menghasilkan tengkorak lain yang (bertahun-tahun kemudian) ditemukan tersusun dari beberapa sumber. – termasuk orangutan!

Apakah Dawson sendirian atau tidak dalam penipuan ini masih belum diketahui, tetapi saya menyukai teori bahwa Sir Arthur Conan Doyle (yang tinggal sangat dekat dengan Charles Dawson) mungkin adalah dalang di balik tipu muslihat tersebut. lama mati.

Menipu Sebuah Bangsa

Doyle diyakini telah menjadi korban tipuan ketika gadis-gadis muda mengaku telah menemukan peri di dasar kebun mereka dan bahkan memiliki foto untuk membuktikannya.

Tetapi sementara penulis pemikir logis terbesar dalam fiksi tampaknya adalah orang yang beriman, saya lebih suka berpikir dia nakal dengan bermain-main dengan gagasan konyol seperti itu.

Peri Cottingley hampir mengemis kepercayaan menurut standar saat ini, seperti halnya reaksi luar biasa terhadap siaran radio Orson Welles yang terkenal “Perang Dunia” yang mengirim orang-orang biasa ke jalan dengan bersenjata lengkap untuk mengatasi invasi Mars.

Ini adalah produk dari zamannya sendiri, memberi makan paranoia nasional yang tampaknya merusak keseimbangan kewarasan ketika Welles menyiarkan acaranya.

Perang Dunia tipuanGambar: wstam.com

Juga adil untuk mengatakan bahwa Welles sepenuhnya menyadari reaksi yang mungkin dia dapatkan ketika mendramatisasi klasik HG Wells agar terdengar persis seperti pengumuman berita radio saat itu.

Tidak heran jika orang-orang bereaksi begitu emosional terhadap sesuatu yang terdengar begitu nyata.

Sebagai tipuan itu brilian tetapi sebagai sarana untuk mengumpulkan publisitas jarang diperbaiki.

Orang bisa berargumen bahwa penonton modern terlalu canggih untuk jatuh pada penipuan seperti itu, tetapi belakangan ini BBC berhasil menakuti sebuah negara dengan pertunjukan paranormal palsu yang disebut Ghostwatch yang berhasil membuat trauma banyak orang yang tampaknya (mengklaim) memercayai akting cod dan konyol. kejadian di layar TV mereka.

Faktanya, skenario palsu seperti itu terus menipu orang dengan mencocokkan gaya dan format dengan rekaman nyata yang diambil oleh orang-orang nyata dari peristiwa nyata dan ini bisa menjadi alat berbahaya di tangan yang salah.

Refleksi Bodoh

Saya pribadi menyukai tipuan apa pun yang mencerminkan kelemahan masyarakat, apakah itu kepercayaan massa, posisi sok, atau kebodohan belaka.

Favorit modern adalah Shed At Dulwich yang luar biasa, eksperimen manipulasi algoritme oleh Oobah Butler yang memanipulasi sistem ulasan restoran hingga mereka memiliki restoran dengan peringkat tertinggi di London, yang juga kebetulan dipesan penuh selama lebih dari setahun.

Gudang di DulwichGambar: Makan Malam Panas

Tentu saja, restoran itu tidak ada dan sebenarnya adalah gudang di Dulwich, tetapi ulasan megah tentang “pengalaman bersantap berbasis suasana hati” mereka yang inovatif mendorong ribuan orang untuk meninggalkan pesan di telepon bayar-as-you-go yang murah sambil membombardir mereka. situs web sederhana (lengkap dengan foto-foto makanan yang tidak ada) dengan permintaan pemesanan.

Seperti banyak tipuan hebat lainnya, The Shed hanya mengutak-atik kiasan dan fenomena terkenal untuk mengambil keuntungan dari keinginan dan kebutuhan orang.

Seperti penipu hebat lainnya, itu berhasil karena tampak dan terasa nyata bukan berdasarkan fakta tetapi pada fasad sederhana yang dibangun di atas kenyataan yang sama menggelikannya.

Secara pribadi, saya berpendapat bahwa mekanisme tipuan mirip dengan metode propaganda dan dengan demikian kita dapat belajar banyak dari apa yang menangkap imajinasi (dan kepercayaan) massa.

Hoax mengingatkan kita bahwa kita semua rentan untuk bereaksi dengan cara yang akan membawa kita ke jalan yang salah.

Jika Anda pernah jatuh cinta pada satu atau mempercayai cerita palsu hanya karena itu sesuai dengan pendapat atau pandangan dunia Anda yang ada, luangkan waktu sejenak untuk merenungkan bagaimana penipu atau penipu mungkin membodohi Anda dengan cara yang sama.

Gambar utama: history.com

Author: Gerald Griffin